NEW WORK AND NEW EXPERIENCES IN THE PANDEMIC ERA

Oleh: Santi Komariyah

Divisi Logistik PPK Tulakan

Pacitan, http://kab-pacitan.kpu.go.id – Berangkat dengan hati yang penuh dag dig dug, senang, takut, campur aduk di dalam hati dan pikiran namun tetap semangat untuk berangkat ke Sekretariat PPK (Panitia Pemilihan Kecamatan Tulakan) jalan Raya Pacitan-Lorok Km 06. Tetap mantapkan jiwa untuk ikut menyukseskan Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Pacitan Tahun 2020 di era Pandemi Covid-19 ini. Saya sebagai orang baru yang berkecimpung di PPK dengan rendah hati selalu mengikuti peraturan yang ada. Dengan berjalan kesana-kemari membawa handsanitizer, seringnya mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, dan yang paling parah harus tidak berjabat tangan dengan sesama kawan hal ini dilakukan karena upaya pencegahan penularan virus Covid-19 di tahun 2020 ini.

Para penyelenggara Pilbup Pacitan Tahun 2020 ini juga memiliki rasa takut untuk bertemu bahkan berkumpul dengan penyelenggara lain di Kecamatan Tulakan. Lagi-lagi karena pendemi, warga masyarakat tidak boleh melakukan kerumunan, keluar rumah, berjabat tangan, dan jika keluar rumah harus memakai masker. Mereka berpikir dua kali untuk bertemu orang lain selain keluarga. Namun sebagai badan adhoc kami tetap harus konsisten dalam bekerja, tetap optimis, tetap bertanggung jawab dalam mengemban amanah yang sudah diberikan sumpah janji pada saat pelantikan. Penyelenggara tetap percaya diri, tetap sehat, dan tetap mematuhi protokol kesehatan yang sudah ditentukan dari pemerintah daerah maupun pemerintah pusat.

Pasca pelantikan PPK, tepatnya Maret 2020, tahapan dan jadwal Pilbup Pacitan 2020 sempat ditunda. Hal ini juga berdampak kepada badan adhoc Pilbup Pacitan 2020 yang juga diberhentikan sementara. Mulai berjalan kembali pada pertengahan Juni 2020. Mulai dua bulan pertama logistik sudah mulai turun di PPK Tulakan untuk penyelenggara (Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP) persiapan pencocokan dan penelitian (coklit). Kesempatan ini proses yang sangat sulit bagi PPDP untuk melakukan pencoklitan. PPDP harus memakai Alat Pelindung Diri (APD) lengkap saat melakukan coklit. Mulai dari memakai masker, faceshield, sarung tangan, selalu membawa handsanitizer, dan perlengkapan lainnya. Hal itu dilakukan karena harus datang rumah ke rumah untuk mendata kevalid-an data dari keluarga tersebut.

Walaupun sudah memakai APD lengkap, masih ada saja warga masyarakat yang ketika rumahnya didatangi PPDP, tidak welcome. Alasannya, khawatir terkena penularan virus Covid-19. Namun demikian PPDP tetap meyakinkan warga masyarakat bahwa tetap mematuhi protokol kesehatan masyarakat tetap aman dan sehat. Karena data ini yang akan nantinya menjadi tolok ukur dalam Pilbup Pacitan Tahun 2020. Jangan sampai ada yang menghilangkan hak pilih sebagai warga negara Indonesia, khususnya di Pacitan untuk Pilbup Pacitan Tahun 2020.

Setelah droppingan logistik untuk coklit selesai, pengadaan logistik untuk APD pungut hitung dilakukan. Perlengkapan pungut hitung ini juga sesuai protokol kesehatan yang berlaku. Bagaimana cara mengamankan barang yang datang dan yang akan didistribusikan ke PPS nantinya. Perlengkapan yang turun di PPK pada saat turun sebelum masuk gudang, gudang logistik harus disemprot dengan cairan disinfektan, barang yang diturunkan dari truk harus tetap steril untuk menghindari penularan virus corona. Di desa nanti pun juga melakukan hal yang sama. PPS juga sering menyemprot secara bertahap sebelum APD pungut hitung didistribusikan ke TPS. APD pungut hitung didistribusikan ke TPS H-2 sebelum pemungutan suara.

Di Kecamatan Tulakan terdapat 184 TPS, 1.288 KPPS dan 368 Petugas Ketertiban TPS. Juga 48 orang PPS yang tersebar di 16 desa. 16 Desa tersebut meliputi Desa Jetak, Nglaran, Wonoanti, Kalikuning, Gasang, Ngile, Losari, Bubakan, Jatigunung, Padi, Bungur, Tulakan, Kluwih, Ngumbul, Wonosidi, dan Desa Ketro. Dari 184 TPS tersebut desa yang paling sedikit TPS-nya adalah Desa Gasang (6 TPS). Sedangkan desa yang paling banyak TPS-nya adalah Desa Kalikuning (20 TPS). Kami semua sesama penyelenggara saling bersinergi dan tetap komunikasi setiap tahapan yang ada.

Pada November 2020, atau sebulan jelang hari-H pemungutan suara, kami di PPK sudah mulai sibuk dan jarang pulang ke rumah. Hampir setiap tahapan lembur. Hal itu untuk memastikan supaya hari-H nantinya dapat berjalan dengan lancar. Kedatangan logistik pun sudah ditunggu. Mempersiapkan mulai penempatan sementara atau gudang logistik di kantor kecamatan. Mapping pendistribusiannya juga sudah dijadwalkan. Semua PPK Tulakan hampir seminggu lebih bermalam di kecamatan. Banyaknya nyamuk, berselimut seadanya, alas tidur dengan bilik masih beralaskan plastik yang nantinya akan menjadi bilik di TPS, dan tanpa bantal itu merupakan hal yang sangat luar biasa mengharukan. Serasa menjadi anak siswa lagi yang berkemah. Kekompakan PPK Tulakan sangat patut diacungi jempol. Apapun yang terjadi kami menyelesaikan setiap tahapan secara bersama.

Semakin larut malam, denguran, suara jangkrik, raung burung hantu, suara tikus, suara aneh entah apa itu terdengar dengan jelas di gudang logistik tempat kami tidur. Dingin yang semakin menyelimuti. Sungguh luar biasa. Menghitung perlengkapan pemungutan suara juga cukup rumit, dan harus tetap berhati-hati. Sebelum perlengkapan pungut hitung didistribusikan ke PPS dan KPPS, PPK juga harus jeli dalam tepat jumlah, tepat sasaran, tepat waktu, tepat jenis, tepat kualitas, dan tepat keselamatan. Dan itu harus dikuasai oleh Divisi Logistik. Karena logistik merupakan gong-nya Pilbup Pacitan Tahun 2020 ini.

Hari mulai berganti dan semakin mendekati hari-H pemungutan suara. PPS diundang PPK untuk melakukan kroscek perlengkapan pungut hitung di Pendapa Kecamatan Tulakan sesuai dengan jadwal dan disesuaikan dengan dropping setiap desa masing-masing. Pengecekan dijadwal agar tidak terjadi kerumunan. Mulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 18.00 WIB saking banyaknya desa di wilayah Tulakan.

Pada saat kroscek, terdapat beberapa kekurangan perlengkapan penghitungan suara. Seperti ATK, sampul, formulir-formulir, kabel ties, dan beberapa logistik lainnya. Saya selaku Divisi Logistik langsung berkomunikasi dengan KPU Pacitan yang menangani logistik, guna mencukupi kekurangan logistik tersebut. Usai komunikasi tersebut, saya langsung meluncur sendiri ke kantor KPU Pacitan. Kurang lebih 27 kilometer jarak tempuhnya dengan medan naik turun. Saya harus sendirian, karena beberapa rekan PPK juga tengah konsentrasi dengan tahapannya masing-masing yang juga harus segera diselesaikan. Sampai di KPU Pacitan, ketika kekurangan logistik bisa dicukupi, saya langsung balik ke Kecamatan Tulakan. Akhirnya seluruh logistik terpenuhi, masuk ke dalam kota masing-masing dan disegel.

Proses pemilahan logistik tersebut, kami di PPK beserta Sekretariat PPK membungkus kotak suara dengan plastik pembungkus, sampai larut malam. Sebab, paginya sesuai jadwal mulai pukul 07.00 WIB akan mulai didistribusikan ke PPS dan langsung diteruskan ke TPS. Kami bekerja bergantian. Apabila ada yang merasa capek atau lelah, salah seorang di antara kami tidur atau melepas lelah terlebih dahulu. Sedangkan yang lainnya masih membungkus kotang suara dengan plastik besar. Dan begitu sebaliknya. Setelah semuanya terbungkus hampir pukul 06.00 WIB, semua bersiap tertata rapi dan membuat mapping untuk pendistribusiannya. Saya juga memantau pendistribusian sampai di tempat tujuan dengan menghitung ketepatan jumlah, jenis, dan efisiensi barang yang telah dimuat di dalam truk selama perjalanan dari Kecamatan Tulakan hingga ke lokasi desa yang menjadi tujuan.

Dari 16 desa se-Kecamatan Tulakan, pendistribusian yang paling akhir di Desa Bungur. Karena Desa Bungur merupakan Desa terdekat dengan kantor Kecamatan Tulakan. Pendistribusian dengan 3 armada truk. Selesai pendistribusian, kami di PPK Tulakan bisa bernafas lega. Allhamdulillah tidak ada kendala apapun, dan cuaca selama proses pendistribusian ini pun cukup cerah.

Pada saat hari-H pemungutan suara, kami PPK Tulakan memantau perkembangan di beberapa TPS. Pencoblosan selesai, dilanjutkan dengan penghitungan suara. Hasilnya langsung dibawa ke kantor Kecamatan Tulakan. Dan Allhamdullillah logistik juga masih dalam keadaan aman.

Usai logistik terkumpul di Kecamatan Tulakan, tibalah saatnya rekapitulasi hasil pemungutan suara di tingkat kecamatan. Mengingat banyaknya TPS, di Kecamatan Tulakan, rekapitulasi ini digelar dua hari. Hari pertama, selesai pukul 01.30 WIB. Sedangkan hari kedua selesai pukul 21.56 WIB. Allhamdullillah proses rekapitulasi tingkat kecamatan berjalan dengan lancar dan semua pihak yang terkait, baik dari saksi paslon maupun Panwascam, dan Bawaslu Kabupaten yang kebetulan saat itu melakukan monitoring, juga dapat menerima.

Rekapitulasi tingkat kecamatan ini juga mendapat monitoring langsung oleh Bapak Muh Arbayanto, Divisi Hukum KPU Provinsi Jawa Timur, yang didampingi oleh Ketua KPU Pacitan bersama Divisi Hukum dan Pengawasan KPU Pacitan. Sungguh sebuah kehormatan bagi kami, dan terima kasih atas kedatangannya di kecamatan kami untuk memantau hasil rekapitulasi agar berjalan dengan lancar. Setelah dokumen administrasi rekapitulasi tingkat kecamatan selesai, PPK Kecamatan Tulakan langsung mengantar seluruh logistik untuk kembali ke Kantor KPU Pacitan. Dengan dikawal mobil Polsek Tulakan yang membunyikan sirine, logistik ini pun kembali ke gudang KPU Pacitan, pada pukul 00.45 WIB.

Akhirnya perjalanan si kotak putih dari awal hingga pulang lagi ke “rumahnya” dalam keadaan aman. Inilah rekan baru dan pengalaman baru yang saya temukan dalam Pilbup Pacitan Tahun 2020 yang sangat luar biasa. Dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak hapal desa di Kecamatan Tulakan menjadi hapal. Teman baru adaptasi baru. Semua serba baru, meskipun ada yang rekan lama. Inilah perjuangan yang luar biasa yang saya dapatkan selama menjadi penyelenggara Pilbup Pacitan 2020 ini.

Semoga dari tahun ke tahun, bulan ke bulan, minggu ke minggu, hari ke hari, jam ke jam, menit ke menit, detik ke detik, Pacitan menjadi lebih baik dari segi apapun. Serta kemajuan perekonomian dan teknologi semakin pesat. Aamiinn ya Rabb.

Sekian cerita ini saya buat selaku PPK Divisi Logistik Kecamatan Tulakan. Apabila ada kesalahan kata, mohon kiranya untuk dimaafkan. (PPK Tulakan/Tim Bakohumas KPU Pacitan)

Add a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.